Sudarwin Sudarwin (7 poin)   13 Des 2015   Presiden   207 dilihat
15. SDR. O = MASALAH PANNGAN  INDONESIA
Negara Indonesia sampai hari ini masih mengimpor beras yang pada bulan Oktober 2015 masih melakukan Impor beras dengan maksud mengamankan stok pangan Indonesia .
Abila Negara/Pemerintah Indonesia berniat ingin mengamankan masalah pangan seperti beras dalam waktu yang  lama atau jangka panjang maka  Pemerintah harus membuat : PERENCANAAN  JANGKA PENDEK, PERENCANAAN JANGKA MENENGAH DAN PERENCANAAAN JANGKA PANJANG.
I.PERENCANAAN JANGKA PENDEK
Dalam Perencanaan jangka pendek, dalam rangkam pengaman pangan jangka pendek atau tiap tahun  agar tetap mengamankan persediaan pangan (beras), dengan tindakan menintensipkan penanaman padi  pada areal persawahan petani dengan tindakan :

a.    Meningkatkan Penyuluhan Pertanian
Meningkatan penyuluhan pertanian dalam arti  yang sebenarnya, yaitu menyiapkan Tenaga                  Penyuluh Pertanian yang memadai sesuai keahlianya.  
b.    Intensipikasi Pertanian  Tanaman Pangan
Melaksanakan kegiatan  Intensipikasi  pertanian Tanaman Pangan  sesuai dengan            kemampuan tanahnya, baik pada tanah basah maupun pada  tanah kering.
c.    Ekstensipikasi pertanaian Tanaman Pangan
 Melaksanakan kegiatan ekstensipikasi  pertanain Tanaman pangan dengan pembukaan                    lahan baru sesuai  dengan Kemampuan Tanahnya, baik pada tanah basah maupun pada tanah     kering.
d.    Pemberian  insentip dan insentip plus bagi petani  yang menanam padi.
.Yang dimaksud  insentip bagi para petani adalah insentip yang diberikan  bagi petani yang                  menanam padi di Tanah sendiri atau di Tanah yang di sewa  dengan luas Tanah minimal 0,5 ha, sebagai pengganti  harga pembelian pupuk .
.yang  dimaksud  Insentip plus bagi para petani adalah insentip yang diberikan bagi petani    yang menanam padi di tanah sendiri maupun di tanah yang disewa sebagai insentip karena para petani sudah berjasa dalam penyediaan pangan   di wilayah  lokal yang berkaitan dengan penyediaan pangan  nasional.
e.    Penerapan Mekenisasi  Pertanian  untuk Tanaman Pangan
Modernisasi Pertanian harus sudah dimulai sejak awal,  pemakaian alat mekanisasi         pertanian  sudah mulai diterapkan pada daerah yang memungkinkan, karena  ada wilayah yang masih memerlukan tenaga kerja manusia  dan untuk  wilayah yang sudah memungkinkan dapat diterapkan mekanisasi pertanian , sebaiknya diterapkan karena untuk menpatkan keuntungan yang memadai yang diharapkan oleh para petani.




f.    Keikut sertaan Perusahaan Perkebunan Besar  Dalam Pangan
Dalam hal pembangunan, penyediaan dan pengamanan pangan nasional  sangatlah relepan apabila Perusahaan Perkebunan besar Negara dan Perkebunan Besar Swasta diikut sertakan  dalam tanggung jawab penyediaan pangan nasional.
Hal ini dikarenakan PBN dan PBS secara nyata telah menguasai tanah yang luas di  Republik  ini dan khususnya PBS mendapat keuntungan yang besar bagi dirinya sendiri, disamping itu pihak perusahaan mempunyai  Sumber  Daya yang memadai ,baik itu berupa Modal,  Manusia serta Tehnologi.
g.    Membuat  Rencana Pembangunan Nasional khususnya di bidang Pangan di seluruh Indonesia.
Dalam jangka pendek sudah harus dimulai dari sekarang membuat rencana  Induk pembangunan nasional khusus di bidang pangan yang akan dilanjutkan  pada perencanaan jangka  menengah dan perencanaan jangka panjang.
II.PERENCANAAN  JANGKA MENENGAH  
Dalam perencanaan  jangka menengah  sudah harus dibuat dalam kurun waktu selama 5 tahun ke depan, dengan maksud membuat prediksi  5 tahun ke depan , dari tahun 2016 sampai  dengan tahun 2020.
Tabel. 1 PERERENCANAAN JANGKA MENENGAH  (5 TAHUN),                                                                                 PENGEMBANGAN (EKSTENSIPIKASI) PEMBANGUNAN TANAMAN  PANGAN  5  TAHUN                                   KEDEPAN   (MISAL 2016 – 2020).
NO.    PROVINSI    2016    2017    2018    2019    2020    Jlh(ha)    X 2,7 ton   
1.    Aceh    50    50    50    50    50    250        X 3 ton
2.    Sumatera Utara    25    25    25    25    25    125*       
3.    Sumatera barat    25    25    25    25    25    125       
4.    Bengkulu    20    20    20    20    20    100*       
5.    Riau    50    50    50    50    50    250    Ri kep   
6.    Riau Kepulauan    30    30    30    30    30    150    150   
7.    Jambi    50    50    50    50    50    250       
8.    Sumatera Selatan    50    50    50    50    50    250    babel   
9.    Bangka belitung    30    30    30    30    30    150    150   
10.    Lampung    5    5    5    5    5    25*       
11.    Kalimantan Selatan    10    10    10    10    10    50        X2,5 ton
                                   
12.    Kalimantan Tengah    50    50    50    50    50    250       
13.    Kalimantan Barat    50    50    50    50    50    250       
14.    Kalimantan Timur    50    50    50    50    50    250    kaltara   
15.    Kalimantan Utara    50    50    50    50    50    250    250   

16.    Sulawesi Selatan    50    50    50    50    50    250       
17.
    Sulawesi Barat    10    10    10    10    10    50       
18.    Sulawesi Utara    10    10    10    10    10    50       
19.
    Sulawesi Tengah    10    10    10    10    10    50       
20.    Sulawesi Tenggara    10    10    10    10    10    50       
21.    Gorontalo    10    10    10    10    10    50       
22.    Papua    50    50    50    50    50    250**       
23.    Papua  Barat    50    50    50    50    50    250**        550
        745 (ha)    745 (ha)    745 (ha)    745 (ha)    745 (ha)    3725 (ha)       
        2.011,5 ton    2.011,5 ton    2.011,5 ton    2.011,5 ton    2.011,5 ton    10.057,5ton       
Keterangan:
1.    * Sulit karena lahan sedikit
2.    ** Sulit karena sdm sedikit
3.    Taxasi hasil produksi padi tahun  2016-2020 = 3.175 ha x 2,7 ton gabah padi = 10.057,5 ton
4.    Jadi produksi  padi  rata-rata pertahun = 10.057,5 ton : 5 tahun = 2.011,5 ton pertahun
5.    Produksi ini masih 1 kali panen dalam satu tahun.
 

1 Tanggapan

0 vote
Denny Natamulya (0 poin)   19 Des 2016
Numpang usul.
Berbagai macam cara kita lakukan tapi Petani sendiri agaknya enggan memproduksi tanaman pangan(khususnya beras)ada asusmsi."mending saya jual tanah bisnis yang lain" padahal klo dibilang jadi petani juga bisnis.produksi malah.hal motivasi ini sebenarnya ujung dari masalahnya.
Maka saya usul :
1.Kota/ kabupaten diberi target produksi pak. Karena Pemda sepertinya kurang memperhatikan lahan pertanian.
2.Bukan cuma minyak dan gas bumi yg menguasai hajat hidup orang banyak pak.beras gula(sembakolah) itu kalau langka,akan sangat menyulitkan juga.Dalam hal ini petani hendaknya tidak hanya diajari cara menanam pak tapi juga diberi ruang(diajari)untuk "menjual" atau kalau tidak bulog lebih semangat lagi untuk jalankan fungsinya kalau perlu beli mahal jual murah kalau perlu.hemat saya setiap kota/kabupaten punya lumbung padi. atau hasil lain sendiri.untuk memenuhi kebutuhannya sendiri.Demikian usul saya semoga Pak Presiden membaca.
Selamat Datang di Lapor Presiden, di mana Anda sebagai rakyat dari seluruh Indonesia dapat mengajukan laporan seputar masalah dari berbagai aspek untuk diajukan ke Presiden dan menerima tanggapan dari anggota masyarakat lainnya.
...